Pimpin SMSI Kaltim, Abdurrahman: Fasilitasi Anggota SMSI Terverifikasi di Dewan Pers

by -52 views
Abdurrahman Amin (Kanan) bersama Ketua Dewan Pakar SMSI Hendry Ch Bangun (Tengah) dan Ketua PWI Kaltim, Endro S Efendi (kiri)
Abdurrahman Amin (Kanan) bersama Ketua Dewan Pakar SMSI Hendry Ch Bangun (Tengah) dan Ketua PWI Kaltim, Endro S Efendi (kiri)

Samarinda, (digitalnews) – SAH! Abdurrahman Amin Pimpin Serikat Media Siber Indonesia (SMSI) Kalimantan Timur (Kaltim).

Terpilihnya Abdurrahman Amin sebagai Ketua SMSI Kaltim pada saat SMSI Kaltim sukses menggelar Musyawarah Provinsi (Musprov) I di kantor Diskominfo Kaltim, Senin (05/10/2020).

Abdurrahman Amin yang merupakan Pemimpin Redaksi (Pemred) Sapos.co.id didaulat sebagai Ketua Umum SMSI Kaltim periode 2020-2025.

Dalam proses penjaringan, Rahman sapaan akrabnya Pemred Sapos.co.id ini berhasil melenggang setelah mengantongi 17 suara. Unggul telak dari Intoniswan yang meraih 3 suara.

Kemudian disusul Toni Hariyadi dengan 1 suara. Untuk diketahui Intoniswan merupakan Pemimpin Redaksi niaga.asia.com, sedangkan Toni merupakan perwakilan nomorsatukaltim.com.

Beradasarkan tata tertib, Rahman secara aklamasi ditetapkan menjadi ketua terpilih. Hal ini karena jumlah suara yang diraihnya sudah melebihi 50 persen plus 1.

Sehingga tidak perlu dilakukan proses pemilihan tahap selanjutnya.

Rahman yang otomatis sebagai ketua formatur, selanjutnya menunjuk ketua demisioner SMSI Kaltim periode sebelumnya, Indra Zakaria dan Ketua PWI Kaltim Endro S Efendi sebagai anggota formatur. Ketiganya diberi waktu 3 hari dalam menyusun kepengurusan SMSI untuk lima tahun ke depan.

Indra Zakaria merupakan ketua SMSI Kaltim sebelumnya yang menjabat sejak 2017 lalu.

Usai terpilih, Rahman berjanji akan memfasilitasi seluruh anggota SMSI Kaltim agar bisa diverifikasi oleh Dewan Pers.

“Termasuk pembentukan SMSI di tingkat kabupaten/kota,” kata salah satu unsur pimpinan di PT Duta Media Kaltim Press yang menaungi media siber sapos.co.id ini.

Dikesempatan itu juga, Indra Zakaria menyampaikan, tantangan SMSI ke depan akan semakin banyak. SMSI Kaltim akan berusaha mengayomi anggotanya sehingga dapat memenuhi ketentuan yang berlaku dan terverifikasi oleh Dewan Pers.

“Saya bersama pengurus lainnya memohon maaf jika selama memimpin SMSI Kaltim masih banyak kekurangan,” ucapnya yang yang baru saja terpilih sebagai komisioner Komisi Informasi (KI) Kaltim.

Pada kegiatan tersebut, Plt Kepala Dinas Komunikasi dan Informatika Provinsi Kaltim Diddy Rusdiansyah berharap SMSI bisa terus menjalin kerja sama denga berbagai pihak untuk membangun pers yang sehat. Ia berjanji akan terus melanjutkan kerjasama yang selama ini telah terjalin dengan media siber di daerah ini.

Sebelumnya, pada proses pembukaan Wakil Gubernur Kaltim Hadi Mulyadi juga memberikan sambutan. Kepala Biro Humas dan Protokol Kaltim Syafranuddin yang membacakan sambutan tersebut beraharap keberadaan SMSI dapat mengangkat kualitas berita dan informasi yang dikonsumsi masyarakat.

Diketahui, Ketua Dewan Pakar SMSI Pusat, Hendry Ch Bangun yang hadir dalam Musprov tersebut memberikan apresiasi terhadap peningkatan jumlah media online di Kaltim. Ia menyebutkan, Kaltim termasuk provinsi dengan jumlah online terbesar ketiga di Indonesia.

“Ini adalah modal untuk menghasilkan kualitas berita yang baik,” katanya.

Sementara, terdapat 49 jumlah perusahaan media se-Kaltim yang tergabung di organisasi ini. Namun, hanya setengahnya yang memiliki hak suara dalam Musprov tersebut.

“Pemilik suara ditentukan dari syarat minimal yang dimiliki perusahaan media tersebut. Memiliki wartawan yang sudah disertifikasi atau bernaung dalam perusahaan khusus pers,” kata Wiwid Mahendra, pengurus SMSI Kaltim periode sebelumnya. (**)

Penulis: Red/Humas SMSI

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *